Bismillahirrahmanirrahim.

Tulisan kali ini saya kongsikan pengisian ebook yang bertajuk “Hafalkan!”, sebuah kalam yang menghayati kehidupan penghafal Al-Quran.  Semoga kita mendapat manfaat darinya.

MODAL AWAL

Perkara pertama yang perlu kita titik beratkan ketika ingin menjadi penghafal Al-Quran adalah niat yang benar. Niatkanlah hanya kerana Allah swt.  Sepertimana hadis ini, Rasulullah saw bersabda “Amal itu tergantung niatnya. Barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan RasulNya dan barang siapa yang hijrahnya kerana dunia atau kerana wanita yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya itu sesuai kemana ia hijrahkan.” Seseorang itu akan menghafal sesuai dengan kadar niatnya.

Maka mulakan penghafalan dengan meluruskan niat.  Mungkin saja kita dapat menghafal 30 juzuk, tetapi barakahnya berkait rapat dengan niat kita.  Adalah sangat perlu untuk seseorang penghafal Al-Quran tidak menodai bacaannya dengan niat kerana dunia, seperti kebanggaan atau populariti.

Firman Allah swt dalam surah Al-Isra’ ayat 18;

“Barang siapa menghendaki kehidupan sekarang (duniawi) maka Kami segerakan baginya di dunia ini apa yang Kami kehendaki bagi orang yang Kami kehendaki”.

Allah swt meredhai seseorang itu dalam penghafalan Al-Quran berdasarkan dari niatnya. Niat merupakan cermin hati. Sekiranya niat kita bersih dari segala yang negatif dalam penghafalan Al-Quran, maka setiap bacaan ayat-ayat Al-Quran akan menampakkan kebarakahan kepada pembacaannya dan redha Allah swt.  Dengan niat yang padu diimbangi dengan usaha yang gigih, penghafal Al-Quran tidak akan mudah putus asa walaupun ada rintangan.  Semoga dengan niat yang benar, Allah swt memudahkan jalan kita menjaga kalamNya dan dianugerahkan syafaatnya (Al-Quran) di akhirat nanti.

TERUS MEMOTIVASIKAN DIRI

Setiap kita perlukan semangat untuk sentiasa fokus meneruskan hafalan Al-Quran walau apa keadaan.  Disaat kita bersedih atau sukar menghafal, segeralah berdoa dan motivasi diri sendiri.  Janganlah sampai masalah yang datang membuat kita tidak mengaji, tidak menambah hafalan atau tidak fokus murojaah.

Setiap kita ada masalah tersendiri dan setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya, bergantung bagaimana kita menghadapi masalah dan mengambil pelajaran darinya. Segeralah berdoa dan serahlah kepada Allah swt.  Jika terasa malas menghafal, ingatlah semula tujuan asal kita dalam penghafalan Al-Quran.  Sertakan usaha kita dengan perjuangan demi Islam, demi Allah swt.

Bagaimana caranya kita bersemangat  untuk mengaji? Jawapannya adalah cintailah Al-Quran lebih dari kita mencintai diri kita sendiri. Pada masa kita mencintai, pasti kita mungulang-ulang menatap dan membacanya. Sehinggakan jika sehari tidak mengaji, kita terasa sangat rindu dengan Al-Quran.

Kadar kejayaan kita sebagai penghafal Al-Quran bukanlah ketika kita mendapat semua yang kita motivasikan, tetapi ketika mendapat keredhaan Allah swt dan ketika kita memakaikan mahkota kepada ibubapa kita di akhirat nanti. Semua yang dijanjikan Allah swt adalah benar dan hanya dapat kita perolehi seandainya niat penghafalan Al-Quran kita lurus, kerana redha Allah swt.

MENGUATKAN NIAT SEJAK AWAL

Niat yang kuat akan melahirkan kecenderungan hati yang juga kuat.  Sesiapa yang mencintai sesuatu pasti akan selalu menyebut-nyebutnya, maka seseorang yang telah mencintai Al-Quran akan terus menerus melantunkan bacaan Al-Quran pada bila-bila masa, pagi, petang dan sepertiga malam.

Pernah diceritakan oleh seorang guru, ketika menambah hafalan beliau tidak akan berdiri dari duduknya sehingga tercapai target hafalannya waktu itu.  Inilah hasil niat awal yang kuat, yang padu.

Di ceritakan pada suatu hari Imam Malik berkumpul disuatu majlis bersama sahabat dan murid beliau. Imam Malik didatangi oleh seorang anak kecil bernama Yahya bin Yahya untuk mempelajari sesuatu ilmu. Tiba-tiba mereka dikejutkan dengan teriakan orang ramai, “Ada gajah! Ada gajah!”.

Semua yang hadir dimajlis itu berhimpun keluar untuk melihat gajah kecuali Yahya bin Yahya yang tetap tenang ditampat duduknya sambal menghadap Imam Malik.

Imam Malik lalu bertanya kepada Yahya bin Yahya, “Kenapa kamu tidak keluar bersama yang lain untuk melihat gajah?”

Yahya menjawab, “Syaikh, saya datang dari jauh, dari negeri saya untuk bertemu Anda, belajar dengan Anda dan meminta bimbingan Anda. Bukan untuk melihat sesekor gajah”

Imam Malik sangat kagum dengan Yahya bin Yahya dan memberinya gelaran “ Manusia cerdas dari Andalusia”.

Maka, tekunlah dan tetapkanlah niat.  Jika lapar, dahaga atau ajakan kawan-kawan, rayuan dunia masih dapat menggoda kyusuk kita ketika mengaji, ini bererti cinta kita pada Al-Quran masih cetek dan belum sempurna.  Pada masa malas menyerang, sedangkan waktu itu untuk murojaah dan menambah hafalan, manakah yang kita pilih? Adakah kita pencinta Al-Quran?

Cinta manusia kepada Allah adalah suatu kualiti diri seorang yang beriman sehingga menghasilkan ketaatan, penghormatan dan pengagungan kepada Allah swt. Dengan itu dia lebih mementingkan Allah dari selainNya. Dia menjadi tidak sabar dan resah jika tidak memandang dan memenuhi kehendakNya. Dia tidak tenang bila bersama yang lain selain Allah swt. Dia tidak menyebut yang lain kecuali mengingatiNya.

Semoga kita diberi kekuatan dalam niat kita supaya fokus dan sentiasa konsisten dengan cinta kita kepada Allah swt.

INDAHNYA HIDUP DENGAN BERHUSNUDZON

Pandanglah hidup kita dari perspektif positif dengan niat yang benar.  Semoga Allah mencurahkan rahmatNya kepada kita.  Berhusnudzonlah kepada Allah swt yang telah memberi kesempatan untuk menjaga kalamNya.  Bukankah hanya orang yang terpilih sahaja yang didetikkan dalam hatinya untuk menjadi AhluAllah? Berapa ramai yang ingin menghafal Al-Quran, namun masih belum dapat memulakan penghafalannya?

Husnudzon kepada Allah adalah ibadah hati yang membangunkan keyakinan sesuai dengan AgungNya nama dan sifat-sifat Allah swt.  Maka tingkatkan keyakinan dalam hati bahawa Allah swt memudahkan kita menghafal Al-Quran dan memberi anugerahNya kepada kita.

Jika kita punya Al-Quran dalam hati bererti hati kita sangat dekat dengan rahmat Allah swt.

MENJADI HAFIDZ SEJATI

“Dan ini adalah kitab (Al-Quran) yang Kami turunkan dengan penuh hikmah. Ikutilah, dan bertakwalah agar kamu mendapat rahmat.” (surah Al-An’am:155)

Al-Quran adalah kitab yang terdapat kekuatan yang sangat dahsyat, yang dapat merubah diri, rohani dan jasmani.  Maka, dalam diri seorang penghafal Al-Quran yang lurus niatnya terdapat kekuatan yang sama dahsyatnya.

Adakah Al-Quran sudah berpengaruh dalam tingkahlaku kita?

Apakah kita telah bertawakkal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakkal?

Apakah kita telah beribadah kepada Allah dengan rasa khusyuk, penuh harapan dan cinta kepada Allah swt?

Apakah kita telah mengendali tingkahlaku kita seiring dengan kehendak Al-Quran?

Apakah kita telah memegang aturan Al-Quran dalam kehidupan seharian kita?

Luruskanlah niat awal penghafalan kita.

JAGALAH AMANAH DARI ALLAH SWT.

Tidaklah susah menerima kepercayaan tetapi yang susah ialah menjaga kepercayaan.  Lebih susah lagi mengembalikan kepercayaan yang hilang.  Begitu juga dengan hafalan Al-Quran yang menjadi kepercayaan Allah swt terhadap penghafalnya.

Apapun jalan yang kita pilih, yang utama adalah usaha kita untuk selalu menghadirkan ayat-ayat suci Al-Quran dalam hati kita dan dimana sahaja.  Sama ada bacaan Al-Quran kita sudah lancar atau masih usaha untuk lancar, tetaplah mengaji.

Sama ada sudah khatam atau masih berusaha untuk khatam, yang terpenting adalah menjaga hafalan dan bacaan Al-Quran.  Itu amanah dan kepercayaan dariNya. Amanah dan kepercayaan yang istimewa, yang membuatkan penghafal dan pembaca Al-Quran tidak sama dengan teman-teman mereka yang lain, yang bebas melakukan apa sahaja.

Amanah yang memerlukan kita untuk selalu berinteraksi dengan Al-Quran. Amanah yang hanya akan selesai setelah mendapat redhaNya dan dimasukkan ke SyurgaNya.

SAATNYA MEMPERBAIKI NIAT

Setiap kita berniat melakukan sesuatu, tanyakan dulu dalam hati,

“Apakah Allah redha?”

Maka jujurlah pada diri, adakah kita menghafal ini untuk mencari keredhaan Allah?

Pengisian oleh Fidza Ismail

wassalam.

Arif Iskandar : penulis Ebook Mudahnya Menghafaz Al-Quran

Facebook : Arif Iskandar

No Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published.